Ilustrasi Pabrik Krakatatau Steel di Kota Cilegon. (Foto Dok Humas KS)

JAKARTA, SSC – PT Krakatau Steel (Persero) Tbk telah membayar utang Tranche B sebesar Rp2,7 triliun kepada seluruh kreditur perbankan. Pembayaran emiten BUMN bersandi saham KRAS tersebut dilakukan pada Rabu, 1 Maret 2023.

Direktur Utama Krakatau Steel Purwono Widodo mengatakan, sejak restrukturisasi dimulai pada Tahun 2019 hingga saat ini, Krakatau Steel telah membayar utang sebesar Rp10,9 triliun atau setara USD718 juta dari total pokok utang sebesar Rp33,6 triliun (USD2,2 miliar).

“Setelah pembayaran hutang Tranche B senilai Rp2,7 triliun tersebut, sisa utang Tranche B lainnya akan kami bayarkan di bulan November 2023 senilai USD 121 juta (Rp1,8 triliun) dan di bulan Desember 2023 senilai USD 166 juta (Rp2,5 triliun),“ ungkap Purwono dalam keterangan tertulisnya, Jumat (3/3/2023).

Baca juga  Pertemuan Komwil III APEKSI di Depok, Wali Kota Helldy Ungkap Bonus Demografi 2045 Jadi Bahasan Utama

Dirut KS Purwono mengungkapkan, adapun rincian pembayaran utang Krakatau Steel yang sudah dibayar hingga saat ini yaitu terdiri dari utang Tranche A sebesar Rp 423,1 miliar (USD27,7 juta), Tranche B sebesar Rp6,5 triliun (USD430 juta), serta pembayaran pinjaman kepada Commerzbank AG sebesar Rp3,9 triliun (USD260 juta). Sedangkan utang Tranche C sebesar USD1 miliar baru akan jatuh tempo pada tahun 2025 dan 2027.

Sejak dilakukannya restrukturisasi dan transformasi di tahun 2019, Krakatau Steel telah mencapai peningkatan kinerja yang signifikan. Pada tahun 2020 laba bersih Krakatau Steel mencapai sebesar Rp351,3 miliar (USD23 juta), kemudian meningkat di 2021 menjadi sebesar Rp947 miliar (USD62 juta), dan Rp1,2 triliun (USD82 juta) di tahun 2022 (unaudited).

Baca juga  Pertemuan Komwil III APEKSI di Depok, Wali Kota Helldy Ungkap Bonus Demografi 2045 Jadi Bahasan Utama

Tren peningkatan kinerja Krakatau Steel juga terlihat dari peningkatan pendapatan di tahun 2020 sebesar Rp19,8 triliun (USD1,3 miliar), kemudian meningkat di tahun 2021 menjadi sebesar Rp32 triliun (USD2,1 miliar), dan Rp33 triliun (USD2,2 miliar) di tahun 2022 (unaudited).

“Dengan kinerja yang terus meningkat dari tahun ke tahun, Krakatau Steel dapat memenuhi kewajibannya dalam pembayaran utang. Ke depan pun kami optimistis akan dapat melunasi sisa utang sesuai yang telah direncanakan dan mempertahankan konsistensi dalam meningkatkan kinerja,” pungkas Purwono. (Ronald/Red)